UN1TY Membangun Romantisme Boyband Indonesia

wartamusik.com – Jakarta. Musik era 90-an Indonesia sempat melambungkan nama-nama Boyband dan Girl Band yang hingga kini masih terasa nama besarnya. Kemudian era 200-an gempuran K-Pop tak terbendung merangsek ke Indonesia.

Berangkat dari dua fenomena ini PT. Formasi Agung Selaras atau biasa disebut juga dengan Famous Allstar (FAS) bekerja sama dengan Patrick Effendy sebagai Producer (dulu producer Coboy Junior), membuat 1ID Music Project yang melahirkan Boyband UN1TY untuk merespon pasar atas lesunya Boyband Indonesia. Era 90-an, sangat mengenal Boyband seperti M.E, Cool Colous, Trio Libels, juga Girl Band AB Three.

Sudah bukan rahasia lagi, jika Indonesia menjadi market empuk bagi band-band dari negeri ginseng. Dalam hitungan bulan, selalu ada konser K-Pop di tanah air. Dan kehadiran mereka selalu dipenuhi oleh penonton yang mayoritas millennials.

Alhasil, anak muda Indonesia tak hanya menikmati list lagu K-Pop dalam kanal pemutar musiknya. Mereka pun secara perlahan telah terkontaminasi dengan gaya hidup yang lainnya seperti fashion dan kuliner dan lainnya.

UN1TY Hasil Seleksi dari Platform Digital

UN1TY Dibentuk Melalui Audisi di Instagram./Twitter

Tak dipungkiri pula bahwa digitalisasi tak hanya merubah tatanan hidup ekonomi dunia. Digitaliasi pun mulai merangksek ke sendi seni musik. Dari sisi positif digitalisasi musik dapat dimanfaatkan untuk mencari talenta yang nun jauh disana.

Faktanya, Boyband UN1TY yang berjumlah 8 personil ini adalah dari berbagai daerah di Indonesia. Dan mereka hasil dari seleksi 500 peserta melalui jalur online via social media Instagram.

Joshua, Manager Operasional UN1TY saat di All Season Jakarta Thamrin mengatakan, 1ID Music Project membuka pendaftaran secara online lewat kanal Instagram. Peserta seleksi diwajibkan mengirim video mereka nyanyi untuk di seleksi.

“Terjaring lah 500 peserta yang selanjutnya kita seleksi menjadi 30 peserta untuk kita undang ke Jakarta dan hanya 16 orang peserta yang berkenan hadir untuk di karantina kemudian kita training dan seleksi lagi,” ungkap Joshua.

K-Pop Hanya Benchmarking Industri

K-Pop di Adaptasi hanya sebatas Industri.

Sebelum memutuskan untuk membentuk Boyband, FAS telah melakukan riset bagaimana K-Pop bisa terbentuk dan mampu “menjajah” pasar musik dunia. Tak hanya sekedar di Asia.

“Industri K-Pop ini yang kita adaptasi. Cara-cara mereka dalam membangun suatu boy band yang diaplikasikan. Bukan musik mereka yang tiru. Cara dan genre musik tetap mengadopsi Indonesia sebagai kiblatnya,” urai Joshua.

Itu sebabnya, ketia UN1TY sebalum menjadi Boyband, mereka di training oleh FAS selama 2 bulan agar saling mengenal karakter masing-masing, dan menemukan kualitas vocal mereka bernyani seperti apa.

“Sebenarnya, kita nggak mentargetkan jumlahnya harus 8 orang. Tapi ini hasil seleksi alamiah selama training agar mereka cocok satu sama lainnya. Di suatu group vokal harus ada kecocokan secara karakter di setiap individunya, baik secara kualitas suara, penampilan, juga kehidupan di luar panggung,” ungkap Joshua.

Ada Warna Rap 

Lagu “Coba Cintaku” adalah Single Pertama UN1TY.

Cara-cara adaptasi dari industri musik Korea ini lah yang akhirnya membentuk UN1TY dengan karakteristik kualitas vokal yang unik dan diklaim sebagai Boyband Kekinian yang belum pernah ada. 

“Dari 8 personil ini 6 diantaranya memiliki kekuatan sebagai penyanyi dan 2 diantaranya sebagai raper. Ini menjadi kekuatan untuk saling mengisi dan menjadikan UN1TY lebih dari sekedar Boyband kekinian,” rincinya.

Joshua menambahkan, dua personil yang memang memiliki karakter kuat di rap ini memang bukan hanya bagus tapi juga cocok saat diaplikasi ke lagu-lagu pop yang menjadi genre dari Boyband ini.

UN1TY ini kita sebut sebagai Boyband. Dan Kualitas dan karakter suara yang kita kedepankan. Kemudian dari 8 orang ini 6 diantaranya menyanyi 2 orang lagi raper.

Secara komposisi, raper ini kualitas suaranya Dibawah 6 orang penyanyi tersebut. Akan tetapi dua rapper ini memiliki kualitas ngerap nya sangat bagus. Dan ini menjadi warna tersendiri dalam UN1TY.[*]

2 thoughts on “UN1TY Membangun Romantisme Boyband Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *